Bagaimana Jerawat Berkembang?

3 min bacaan

Ramai orang beranggapan mereka tahu apa yang menyebabkan berlakunya jerawat, radang pada liang-liang pori kulit yang boleh mengakibatkan masalah seperti komedo, bintik putih atau jerawat, terutama pada remaja. Terdapat banyak salah faham mengenai jerawat.

Jerawat secara rasmi dikenali sebagai jerawat vulgaris. Dan dalam menjelaskannya, jawapannya menjadi agak rumit.

Jerawat adalah penyakit radang kulit. Banyak sebab yang boleh mengakibatkan pertumbuhan jerawat, salah satunya adalah bakteria yang membiak pada liang pori kulit kita. Banyak sebab yang boleh terjadinya alergi terhadap bakteria jenis ini. Ia akan menarik sel darah untuk melawan alergi dari liang pori tersumbat.

Rembesan minyak akan meningkat dan menyediakan tempat pembiakan bakteria yang lebih banyak lagi. Kemudian jerawat akan terbentuk. Benjolan merah ini menyerupai bisul kecil, yang dipenuhi bakteria jahat yang menyebabkan tubuh melawan jangkitan bakteria.

Mungkin tidak ada penawar yang sempurna untuk jerawat selain dari membiarkannya terus tumbuh. Tetapi, tidak banyak yang boleh dilakukan untuk mengurangkan kesan parutnya.

Pertama sekali, perlu diingat bahawa selama bertahun-tahun lamanya orang menyangka punca berlakunya jerawat adalah disebabkan oleh faktor kebersihan dan juga cara pengambilan makanan kita. Makanan berminyak dan juga coklat dikatakan adalah penyebab utama berlakunya masalah ini.

Mungkin kerana itulah makanan yang sering diambil oleh kebanyakan orang. Ini sama sekali tidak benar, tiada bukti saintifik yang menjelaskan tentang perkaitan antara pemakanan kita dengan masalah jerawat. Kita semua tahu tentang kebersihan diri adalah penting dan bagus untuk hidup kita.

Namun, mencuci muka secara berlebihan boleh merosakkan sel kulit kita dan menyebabkan keadaan jerawat bertambah teruk. Tetapi, tidak dapat dinafikan bahawa kebersihan serta diet yang sihat sedikit sebanyak dapat membantu juga. Penggunaan alat kosmetik “bebas minyak” boleh juga digunakan selagi ia tidak menyebabkan liang-liang pori tersumbat dan membuat jerawat bertambah teruk.

Rawatan yang boleh membunuh bakteria penyebab jerawat termasuklah penggunaan antibiotik seperti tetrasiklin, doxycycline dan minocyclne yang diambil secara oral. Antibiotik atau antibakteria topikal seperti Benzoil peroksida atau eritromisin juga dapat membantu. Bakteria juga dikenali sebagai “P. acnes”, akhirnya dapat bertahan terhadap antibiotik.

Walau bagaimanapun, Benzoil peroksida, pengoksidaan, nampaknya tidak menghasilkan ketahanan oleh bakteria. Walaupun jerawat akan kembali, ia adalah penyembuhan jangka pendek dan sementara dan digunakan secara topikal.

Pengelupasan kulit juga dapat membantu. Kaedah ini boleh dilakukan dengan menggunakan kain, scrub cair atau dengan menggunakan bahan kimia tertentu. Bahan pengelupasan kimia termasuk asid salisilik dan asid glikolik.

Kedua-dua agen ini menyebabkan pengelupasan lapisan atas kulit yang menghalang penumpukan kulit mati yang menyekat liang ketika digabungkan dengan minyak. Ini seterusnya menjadikan tempat pembiakan bakteria.

Satu lagi cara mengatasi masalah ini adalah dengan menggunakan asid salisilik yang melembutkan kulit dan menyingkirkan sel-sel kulit mati dan seterusnya membuka liang-liang pori. Banyak produk pencuci muka mengandungi ramuan ini.

Juga sulfur yang terdapat dalam banyak produk di pasaran berfungsi dengan baik untuk kegunaan orang ramai. Selain itu, anda boleh menggunakan asid glikolik yang terdapat dalam produk anti-penuaan dan juga ubat jerawat.

Terdapat ubat semula jadi yang dapat melawan jerawat dan bakteria. Contohnya minyak pokok teh yang kini sudah semakin popular. Ia membunuh bakteria serta mengurangkan kemerahan dan keradangan. Ia berfungsi sama seperti Benzoyl peroksida tetapi menyebabkan kerengsaan kulit yang lebih sedikit dan dibawa ke kisah makanan kesihatan.

Akupunktur digunakan oleh beberapa orang dan dianggap dapat mengurangkan ketidakseimbangan hormon dalam badan. Mereka yang menggunakan akupunktur juga biasanya menyarankan untuk menukar gaya hidup dan juga diet, termasuk mengurangkan produk tenusu.
Terapi menggunakan cahaya adalah ubat semula jadi lain untuk melawan bakteria yang dipercayai oleh ramai lapisan masyarakat.

Ramai orang percaya bahawa bakteria yang menyebabkan jerawat tidak sensitif terhadap cahaya pada panjang gelombang biru spektrum cahaya.

Terapi cahaya bermaksud sinaran cahaya biru pada pesakit selama lima belas minit pada satu masa dalam dua kali seminggu. Ia biasanya dilakukan selama empat minggu.

Namun, tidak semua pesakit mendapat hasil yang baik, tetapi ada yang juga yang memperoleh kebaikan darinya. Cahaya pada panjang gelombang ini tidak membahayakan kulit dan juga tidak ada kesan sampingan.

Memerangi bakteria yang menyebabkan jerawat menjadi perhatian utama bagi banyak golongan profesional perubatan dan pastinya seiring dengan berjalannya waktu mereka akan mencari lebih kaedah yang lebih baik untuk melakukannya. Sementara itu, rawatan yang disenaraikan di sini dapat membantu banyak orang.